Haruskah Perang Dunia III?

Publikasi Oleh: Portal Informasi IT dan Hacking - 08.24.00

Haruskah Perang Dunia III?

nato
Perdana Menteri Rusia Dmitry Medvedevs telah mengambil bagian dalam debat Menteri Perdana ‘selama Konferensi Keamanan Munich ke-52 (MSC) yang berlangsung Sabtu 13 Februari 2016.

Dmitry Medvedev mengatakan perkembangan sejak tahun 2007 telah berubah dramatis dari yang dibayangkan sebelumnya. Dia meratapi kenyataan bahwa dialog antara Rusia dan Barat telah terpotong.
Politisi Rusia mengakui bahwa ada masalah dan kegagalan dalam sistem keamanan modern Eropa. Namun negara-negara yang ada tidak harus membawa konfrontasi hingga menjadi ancaman  munculnya Perang Dunia III dan harus memahami bahwa kerjasama antara semua pihak jauh lebih disukai daripada pertempuran apapun.

Dmitry Medvedev mengingatkan bahwa arsitektur keamanan Eropa masa kini dibangun di atas reruntuhan Perang Dunia Kedua dan diperbolehkan hidup berdampingan secara damai tanpa konflik global selama 70 tahun. Hal ini bisa terjadi karena semua bersandar pada prinsip-prinsip yang jelas yakni nilai tanpa syarat dari kehidupan manusia.

“Kebijakan NATO terhadap Rusia tetap ramah dan buram, tegasnya. Namun ada tantangan dan ancaman nyata  terhadap dunia kecil kita yang kami harus fokus pada hal tersebut,” kata Perdana Menteri sembari menambahkan bahwa hubungan Rusia-NATO telah mencapai tingkat perang dingin baru.
“Situasi di dunia berubah dramatis, Eropa tidak bersatu, hubungan Uni Eropa-Rusia telah memburuk, migrasi runtuh,” politisi Rusia itu mengakui.

Perdana Menteri Rusia juga menyerukan dialog lebih keamanan Euro-Atlantik. Dmitry Medvedev juga mengakui bahwa sistem kontrol senjata internasional, yang lama menjabat sebagai dasar untuk membangun kepercayaan, telah hilang.

Perdana Menteri Rusia mengatakan bahwa tidak ada cara yang lebih baik untuk mengatasi krisis Ukraina selain melalui perjanjian Minsk, yang pelaksanaan sebagian besar tergantung pada Kiev.


Politisi Rusia juga mengomentari krisis Suriah, mengakui bahwa dialog politik tetap satu-satunya solusi. Terorisme, kata dia, berubah menjadi perang global. Ini adalah masalah peradaban. Dmitry Medvedev menggarisbawahi kebutuhan untuk mempertahankan negara Suriah untuk mencegah disintegrasi dengan alasan agama.

Dia juga mengomentari krisis migrasi dan pengaruhnya tidak hanya pada Eropa tetapi di Rusia juga. “Teroris mampu meningkatkan pengaruh sementara Rusia dan Barat tidak dapat bekerja sama,” katanya.

Mayoritas krisis, tegasnya, tidak muncul dalam semalam, dan itu bukan Rusia yang menciptakan mereka.
Perdana Menteri Rusia juga menunjuk pada bahaya yang disebut “doktrin penahanan Rusia”. Itu tidak akan memecahkan masalah dalam waktu 20 tahun. Tidak ada diskusi mungkin dalam kekhalifahan global.

Menjawab pertanyaan tentang krisis Suriah, Perdana Menteri mengatakan bahwa ia mengunjungi negara itu sebelum jatuh ke dalam perang saudara. Dia mengatakan bahwa masalah disebabkan oleh bantuan luar. Tapi dunia seharusnya tidak hanya berdiri dan menonton perang berkecamuk.

Rusia, katanya, tidak mengejar tujuan rahasia apapun dalam kampanye Suriah dan terbuka mengungkapkan segala sesuatu tentang misinya di sana. Dan dunia harus mencegah disintegrasi negara menjadi beberapa bagian, dan harus mencegah agar tidak mengikuti jalan Libya.(jejakTapak)

Portal Informasi IT dan Hacking
MujahidIT adalah portal IT dan informasi penting seputar teknologi dan dunia serta berita hacking.".